Selasa, 16 Juni 2009


By: Herminanto, Faculty of Agriculture Jenderal Soedirman University
HP: 085647610345
An article presented at the Second International Conference on Mathematics and Natural Sciences. ITB Bandung, 28/10/2008

A research gas been conducted to study development and predation of a syrphid fly Ischiodon spp. on cowpea aphid Aphis craccivora Koch. It used a randomized complete .block design. Treatments contained six prey populations. i.e.: 20, 40, 60, 80, 100, and 120 aphids. Each was replicated four times. Results performed that various aphid population densities did not influence the predatory life span. However, the body sizes varied at different treatments. Greater number of aphids as the prey tended to increase amount of consumed preys by the predator, ranging from 15.5 – 67.75 aphids per predator. The highest predation reached 80% on 40 aphid population.

Key words: Ischiodon spp, Aphis craccivora, development, and predation.

Among agricultural crops, cow pea is a vegetable plant cultivated both either at low or high land and farmers like to grow it. People choose cow pea as vegetable food due to its delicious taste, containing A, B, and C vitamins (Deptan, 1983 in Herminanto and Sehat, 2003).
Farmers often get disadvantages caused by pest and disease attacks from planting to harvest. One of the important pests on cow pea is cow pea aphid (Aphis craccivora Koch.). It invades plant tips and young pods.
Controls to this pest commonly use mechanical and chemical techniques. Control to the pest mechanically requires many labors and is expensive for wide areas. When seen from pest population suppression. Chemical control gives rapid action, particularly if applied at wide areas. However, besides giving advantages unwise uses of chemical insecticides may cause negative effects (Sudjarwo and Herminanto, 2003).
Dilemma between needs and environmental safety grows idea of developing biological control to insect pests as a crucial component for integrated pest management. Uses of natural enemies such as predators, parasitoids, and pathogens have developed until currently for controlling agricultural insect pests. Among known predators, a syrphid fly Ischiodon spp. is a potential natural enemy for the control of cow pea aphid Aphis craccivora population.
In nature, the predator is capable to survive and to develop well without any specific treatment. Abundance of the prey in the field may attract the predator to come and to stay at certain plant becoming a host of the pest.

This research was conducted to know development and predation of the syrphid fly Ischiodon spp. in controlling populations of the aphid A. craccivora on cowpea plants.

The research was carried out in the Laboratory of Plant Pest and glasshouse in the Department of Plant Pests and Diseases Faculty of Agriculture Jenderal Soedirman University Purwokerto from May to August 2006.
Materials used were cowpea plants, cowpea pods, cowpea aphid A. craccivora, syrphid fly Ischiodon spp., and equipments for the experiment. The predator and its prey were collected from the field at vicinity of cowpea plants at Karangwangkal Village North Purwokerto Subdistrict Banyumas Regency. Then they were reared in the laboratory and the glasshouse.
A randomized complete block design was used to study the development and predation of the predator. Treatments consisted of six population densities of the prey i.e.: 20, 40, 60, 80, 100, and 120 aphids. Each was replicated four times. Predation arenas were made from plastic tubes infested with the aphids suitable with the treatments and cowpea pod cuts for prey food, and then new predatory larvae were put individually in them. The arenas were subsequently covered with flimsy cloth. Variables observed were sizes, life duration, and predation by the predator. Obtained data were analyzed by using F test at 5 and 1% levels and when significant then continued by LSD at 5%.

The first instar larvae had white colour and approximately 0.5 mm long. It hid in aphid colony, did not eat much and did less motion. The development of this predatory larva to further instars was indicated by colour alteration from white to cream or green on the dorsal body. White line on above body part also emerged. Larva activities decreased when it began to pupate and to leave its prey moving to dry leaf or soil. This situation was similar to Berry and Coop (2000) statement that the syrphid fly pupates in soil or on leaf surface. Table 1 performs the duration of predatory development from eggs to emerged adults.

Table 1. Duration of the predatory development

The female predators laid eggs on aphid colonies and the eggs hatched after 2.25 – 2.50 days. It seemed that oviposition on aphid colony vicinities was aimed to make first instar larvae easy searching for food. Young predatory larvae are susceptible to environmental stress, especially to extreme temperature. In the glasshouse where the insects were reared, the temperatures varied from 28 to 37 0C observed from morning to dark.
In growing, the predatory larvae require preys for food to survive. This natural enemy in hunting its preys actively move and creep around aphid colonies. They have a unique way to prey the food. When finding preys, they will hit, catch, and bite them. Then, they lift the caught preys up, pierce and suck body liquid of the preys (Putra, 1994).
Table 1 shows that the developmental time of the predatory larvae (1st – 3rd instars) reached 4.75 – 5.00 days. This result differs from observation done by Berry and Coop (2000) reporting that duration of the predatory larvae last for 2 – 3 weeks. This difference may be due to some factors. Moschetti (2003) informed that life cycle of the syrphid fly was affected by temperature, kinds of preys, and searching capacity of predator. Observations performed that the predatory life cycles ranged from 12.5 to 13.5 days. Changes in prey densities did not influence the life cycle. In Malaysia, the life cycle reaches 16 – 28 days (Malaysia Tropical Fruit Information System, 2006).
Various prey populations significantly affected body length of the predator (Table 2). The third instar larvae tended growing better when treated in 120 aphids than other treatments indicated by their longest size reaching 10.12 mm long. Adult sizes were not directly influenced by the treatments, but due to premature body sizes.

Table 2. Length measurements of the predator

There are significant decreases in weights of the predator when treated in small quantity of aphids as the prey (Table 3). The 3rd instar larvae ranged from 15.82 to 39.43 mg weigh, the pupae and adults were 15.90 – 29.30 mg and 7.50 – 13.20 mg weigh.
Beck (1965 in Wahyuningsih, 1992) stated that nutrition composition and quantity of consumed food might affect young larvae growth and development, including their sizes.

Table 3. Weight of the predator

Results of observations and analyses performed that consumed aphids by the hoverfly larvae were strongly different among treatments, as seen in Table 4. High density of provided preys tended to increase consumed aphids by the predator, ranging from 15.50 to 67.75 aphids. Adversely lower predation percentage occurred on greater quantity of provided preys, but they are indifferent statistically.

Table 4. Predation by syrphid fly larvae

Regression analyses on relationship between amount of provided aphids and the predatory body length at the third instar larvae shows the equation: Y = 7.77 + 0.01 X and r = 0.646 (r 0.05 = 0.811 and r 0.01 = 0.917). Relationship between predatory weight of the 3rd instar larvae and provided aphids is explained by the equation Y = 15.22 + 3.23 X and r = 0.749. This implies that increase in the provided aphids does not correlate significantly.

1. Developmental times of the predatory eggs, larvae, and pupae were 2.25 – 2.50, 4.75 – 5.00, and 5.25 – 13.50 days. High density of the prey tended to increase body sizes of the predatory larvae.
2. Increase in the provided aphid densities caused to increase aphids consumed by the predator. The highest predation occurred on low prey density reaching 80% on 40 aphids provided.

Berry, R. E. and L. B. Coop. 2000. Syrphid fly predator: Australasian Diptera Catalog.
Herminanto and Sehat. 2003. Kumbang buas Harmonia octomaculata: potensinya terhadap hama Aphis craccivora Koch. pada tanaman kacang panjang. Majalah Ilmiah UniversitasJenderal Soedirman 2: 1 – 12.
Malaysian Tropical Fruit. Information System. 2006. Biology of Syrphid Fly Ischiodon scutellaris. Mal. Trop. Fruit Inf. Syst.
Moschetti, R. 2003. Biological Control Series: Hover flies. Biological Control Bulletin.
Putra, N. S. 1994. Serangga di Sekitar Kita. Kanisius. Yogyakarta. 118 pp.
Sudjarwo dan Herminanto. 2003. Kajian hama tanaman, musuh alami, dan pengurangan penggunaan pestisida pada system mina padi. Jurnal Lingkungan dan Pembangunan 23 (4): 280 – 287.
Wahyuningsih, Y. 1992. Pengaruh kandungan beras pecah terhadap perkembangan Sitophilus oryzae L. (Coleoptera; Curculionidae) pada beberapa jenis beras. Skripsi. Fak. Pertanian Unsoed. Purwokerto. 48 pp.

Selasa, 19 Mei 2009


Oleh: Herminanto **

Peningkatan produksi sayuran di Indonesia sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri guna mengimbangi laju pertambahan penduduk yang semakin meningkat pula. Selain itu, penting juga adanya upaya peningkatan produksi sayuran untuk keperluan ekspor dan substitusi. Hal ini sesuai dengan tujuan utama pembangunan nasional di sektor pertanian yaitu menaikkan produksi pertanian.

Di antara berbagai jenis hasil pertanian, sayuran merupakan bahan pangan penting bagi penduduk Indonesia yang diperlukan setiap hari. Di antara sayuran yang ditanam, kubis (Brassica oleracea var. capitata L.) banyak diusahakan dan dikonsumsi karena sayuran tersebut dikenal sebagai sumber vitamin (A, B dan C), mineral, karbohidrat, protein dan lemak yang amat berguna bagi kesehatan. Seperti beberapa jenis sayuran lainnya, kubis memiliki sifat mudah rusak, berpola produksi musiman dan tidak tahan disimpan lama. Sifat mudah rusak ini dapat disebabkan oleh daun yang lunak dan kandungan air cukup tinggi, sehingga mudah ditembus oleh alat-alat pertanian dan hama/penyakit tanaman.

Hama ulat daun kubis Plutella xylostella L. (Lepidoptera: Plutellidae) merupakan salah satu jenis hama utama di pertanaman kubis. Apabila tidak ada tindakan pengendalian, kerusakan kubis oleh hama tersebut dapat meningkat dan hasil panen dapat menurun baik jumlah maupun kualitasnya. Serangan yang timbul kadang-kadang sangat berat sehingga tanaman kubis tidak membentuk krop dan panennya menjadi gagal. Kehilangan hasil kubis yang disebabkan oleh serangan hama dapat mencapai 10-90 persen. Ulat daun kubis P. xylostella bersama dengan ulat jantung kubis Crocidolomia pavonana F. mampu menyebabkan kerusakan berat dan dapat menurunkan produksi kubis sebesar 79,81 persen. Kondisi seperti ini tentu saja merugikan petani sebagai produsen kubis. Oleh karena itu upaya pengendalian hama daun kubis ini sebagai hama utama tanaman kubis perlu dilakukan untuk mencegah dan menekan kerugian akibat serangan hama tersebut.

Petani pada umumnya mengatasi gangguan ulat kubis dengan menggunakan insektisida kimia sintetik. Ditinjau dari segi penekanan populasi hama, pengendalian secara kimiawi dengan insektisida memang cepat dirasakan hasilnya, terutama pada areal yang luas. Tetapi, selain memberikan keuntungan ternyata penggunaan insektisida yang serampangan atau tidak bijaksana dapat menimbulkan dampak yang tidak diinginkan Hasil survai pada petani sayuran menyebutkan bahwa petani mengeluarkan 50 persen biaya produksi untuk pengendalian secara kimiawi dengan mencampur berbagai macam pestisida, karena belum diketahui bagaimana penggunaan pestisida yang tepat.

Dilema antara kebutuhan dan pelestarian lingkungan menumbuhkan gagasan pengembangan pengendalian serangga hama yang berwawasan lingkungan dan aplikasinya sesuai dengan konsep Pengelolaan Hama Terpadu (PHT). Hal ini direalisaikan dengan dikeluarkannya Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang sistem budidaya tanaman, yang salah satu tujuan penting kebijakan tersebut adalah penggunaan insektisida yang bijaksana.

Di Indonesia pada umumnya dan khususnya di Jawa tanaman kubis dan brasika lain banyak diusahakan di daerah pedesaan di dataran tinggi, meskipun di beberapa tempat diusahakan di dataran rendah. Selama pertumbuhannya, kubis mengalami berbagai gangguan hama tanaman terutama kerusakan tanaman oleh ulat kubis.

Selain menyerang tanaman kubis, hama P. xylostella juga ditemukan menyerang berbagai jenis tanaman yang masih termasuk famili Brassicaceae (Cruciferae) seperti: kale, radish, turnip, brussels sprouts, caisin, petsai, brokoli, cauliflower, kohl rabi, mustard dan kanola. Tanaman brasika liar seperti misalnya B. elongata, B. fruticulosa, Roripa sp. dan lainnya juga menjadi inang ulat kubis (Herminanto, 1995).

Hama ulat daun kubis dilaporkan berasal dari daerah Mediterranean di Eropa Selatan, yang merupakan sumber berbagai jenis brasika. Hama ini tersebar luas di areal yang ditanami brasika, mulai dari daerah Amerika Utara dan Selatan, Afrika, China, India, Jepang, Asia Tenggara termasuk Indonesia, Selandia Baru, dan Australia. Telur Plutella kecil berukuran kira-kira panjang 0,49 dan lebar 0,26, warnanya kuning atau putih kehijauan dan berbentuk oval. Di lapangan, serangga betina meletakkan telur di permukaan bawah daun tanaman inang secara tunggal atau berkelompok. Tetapi, di laboratorium bila ngengat (dewasa) betina dihadapkan pada tanaman muda maka mereka bertelur pada bagian batang.

Stadium telur antara 3-6 hari. Larva instar pertama setelah keluar dari telur segera menggerek masuk ke dalam daging daun. Instar berikutnya baru keluar dari daun dan tumbuh sampai instar keempat. Pada kondisi lapangan, perkembangan larva dari instar I-IV selama 3-7; 2-7; 2-6; dan 2-10 hari. Larva atau ulat mempunyai pertumbuhan maksimum dengan ukuran panjang tubuh mencapai 10-12 mm. Prepupa berlangsung selama lebih kurang 24 jam, setelah itu memasuki stadium pupa. Panjang pupa bervariasi sekitar 4,5-7,0 mm dan lama umur pupa 5-15 hari. Serangga dewasa atau ngengat berbentuk ramping, berwarna coklat-kelabu. Sayap depan bagian dorsal memiliki corak khas seperti berlian, sehingga hama ini terkenal dengan nama ngengat punggung berlian (diamondback moth). Nama lain dari serangga tersebut adalah ngengat tritip dan ngengat kubis (cabbage moth).

Pengendalian ulat kubis dapat dilakukan dengan cara mekanis, kimiawi dengan insektisida kimia sintetik selektif maupun insektisida nabati, pola bercocok tanam (tumpangsari, rotasi, irigasi, penanaman yang bersih), penggunaan tanaman tahan, pemakaian feromon, pengendalian hayati menggunakan predator, parasitoid (misalnya dengan Diadegma semiclausum Helen, Cotesia plutellae Kurdj., dll.), patogen (misalnya pemakaian bakteri B. thuringiensis, jamur Beauveria bassiana, dsb.) serta aplikasi program PHT.

Aplikasi PHT Praktis:

Kultur Teknik
Musim tanam. Lebih baik untuk menanam kubis dan brasika lain pada musim hujan, karena populasi hama tersebut dapat dihambat oleh curah hujan.
Irigasi. Apabila tersedia dapat digunakan irigasi sprinkle untuk mengurangi populasi ulat daun kubis, apabila pengairan demikian dilaksanakan pada petang hari, dapat membatasi aktivitas ngengat.
Penanaman. Sebaiknya tidak melakukan penanaman berkali-kali pada areal sama, karena tanaman yang lebih tua dapat menjadi inokulum bagi tanaman baru. Apabila terpaksa menanam beberapa kali pada areal sama, tanaman muda ditanam pada arah angin yang berlawanan agar ngengat susah terbang menuju ke tanaman muda.
Pesemaian. Tempat pembibitan harus jauh dari areal tanaman yang sudah tumbuh besar. Sebaiknya pesemaian/bibit harus bebas dari hama ini sebelum transplanting ke lapangan. Dalam beberapa kasus, serangan ulat daun kubis di lapangan diawali dari pesemaian yang terinfestasi dengan hama tersebut.
Tanaman perangkap. Tanaman brasika tertentu seperti caisin lebih peka dapat ditanam sebagai border untuk dijadikan tanaman perangkap, dengan maksud agar hama ulat daun kubis terfokus pada tanaman perangkap.
Tumpang sari. Penanaman kubis secara tumpang sari bersamaan dengan tanaman yang tidak disukai hama ulat daun kubis dapat mengurangi serangannya. Misalnya tumpang sari kubis kubis dengan tanaman tomat/bawang daun.

Selama menanam kubis petani perlu melakukan pemantauan/monitoring hama dengan melakukan pengamatan mingguan. Apabila hama mencapai 1 ulat/10 tanaman (Ambang Ekonomi = AE) atau lebih, maka dapat dilakukan dengan menyemprot tanaman menggunakan insektisida kimia selektif atau bioinsektisida, untuk menekan agar hama kembali berada di bawah AE yang tidak merugikan secara ekonomi.

Penggunaan Agensia Hayati
Hama tersebut memiliki musuh alami berupa predator (Paederus sp., Harpalus sp.), parasitoid (Diadegma semiclausum, Cotesia plutellae), dan patogen (Bacillus thuringiensis, Beauveria bassiana) yang bila diaplikasikan dapat menekan populasi dan serangannya.

Cara ini dapat dilakukan dengan mengumpulkan hama yang bersangkutan, memasukkan ke dalam kantung plastic, dan memusnahkannya. Namun untuk areal luas perlu pertimbangan tenaga dan waktu.

Penggunaan Insektisida Selektif
Aplikasi ini dilaksanakan setelah hama tersebut mencapai atau melewati ambang ekonomi, dengan memilih insektisida kimia selektif yang efektif tetapi mudah terurai, atau penggunaan insektisida biologi.


Herminanto, Wiharsi, dan T. Sumarsono. 2004. Potensi ekstrak biji srikaya (Annona squamosa L.) untuk

mengendalikan ulat krop kubis Crocidolomia pavonana F. Agrosains 6 (1): 31 – 35.
Mau, R. F. L. and L. M. Kessing. 2007. Plutella xylostella L, the Diamondback Moth. Department of Entomology.

Honolulu. 7 pp.
Rueda, A and A. M. Shelton. 2008. Diamondback Moth (DBM). Global Crop Pests. Cornell International Institute for

Food, Agriculture, and Development. 6 pp.

Sabtu, 30 Juni 2007


Oleh: Herminanto
Fakultas Pertanian UNSOED, Purwokerto

Tikus sawah (Rattus argentiventer) merupakan hama padi utama di Indonesia, kerusakan yang ditimbulkan cukup luas dan hampir terjadi setiap musim. Tikus menyerang semua stadium tanaman padi, baik vegetatif maupun generatif, sehingga menyebabkan kerugian ekonomis yang berarti. Secara umum, di Indonesia tercatat tidak kurang dari 150 jenis tikus, sekitar 50 jenis di antaranya termasuk genera Bandicota, Rattus, dan Mus. Enam jenis tikus lebih banyak dikenal karena merugikan manusia di luar rumah, yaitu: tikus sawah (R. argentiventer), tikus wirok (B. indica), tikus hutan/belukar (R. tiomanicus), tikus semak/padang (R. exulans), mencit sawah (Mus caroli), dan tikus riul (R. norvegicus). Tiga jenis lainnya diketahui menjadi hama di dalam rumah, yaitu tikus rumah (R. rattus diardi), mencit rumah (M. musculus dan M. cervicolor).
Di Indonesia, kehilangan hasil akibat serangan tikus sawah diperkirakan dapat mencapai 200.000 – 300.000 ton per tahun. Usaha pengendalian yang intensif sering terlambat, karena baru dilaksanakan setelah terjadi kerusakan yang luas dan berat. Oleh karena itu, usaha pengendalian tikus perlu memperhatikan perilaku dan habitatnya, sehingga dapat mencapai sasaran. Tinggi rendahnya tingkat kerusakan tergantung pada stadium tanaman dan tinggi rendahnya populasi tikus yang ada.

Tikus sawah mirip dengan tikus rumah, tetapi telinga dan ekornya lebih pendek. Ekor biasanya lebih pendek daripada panjang kepala-badan, dengan rasio 96,4  1,3%, telinga lebih pendek daripada telinga tikus rumah. Panjang kepala-badan 170-208 mm dan tungkai belakang 34-43 mm.
Tubuh bagian atas berwarna coklat kekuningan dengan bercak hitam pada rambut, sehingga berkesan berwarna abu-abu. Daerah tenggorokan, perut berwarna putih dan sisanya putih kelabu. Tikus betina mempunyai 12 puting susu.

Tikus sawah sebagian besar tinggal di persawahan dan lingkungan sekitar sawah. Daya adaptasi tinggi, sehingga mudah tersebar di dataran rendah dan dataran tinggi. Mereka suka menggali liang untuk berlindung dan berkembangbiak, membuat terowongan atau jalur sepanjang pematang dan tanggul irigasi.
Tikus sawah termasuk omnivora (pemakan segala jenis makanan). Apabila makanan berlimpah mereka cenderung memilih yang paling disukai, yaitu biji-bijian/padi yang tersedia di sawah. Pada kondisi bera, tikus sering berada di pemukiman, mereka menyerang semua stadium tanaman padi, sejak pesemaian sampai panen. Tingkat kerusakan yang diakibatkan bervariasi tergantung stadium tanaman.

Jumlah anak tikus per induk beragam antara 6-18 ekor, dengan rata-rata 10,8 ekor pada musim kemarau dan 10,7 ekor pada musim hujan, untuk peranakan pertama. Peranakan ke 2-6 adalah 6-8 ekor, dengan rata-rata 7 ekor. Peranakan ke 7 dan seterusnya, jumlah anak menurun mencapai 2-6 ekor, dengan rata-rata 4 ekor. Interval antar peranakan adalah 30-50 hari dalam kondisi normal.
Pada satu musim tanam, tikus betina dapat melahirkan 2-3 kali, sehingga satu induk mampu menghasilkan sampai 100 ekor tikus, sehingga populasi akan bertambah cepat meningkatnya. Tikus betina terjadi cepat, yaitu pada umur 40 hari sudah siap kawin dan dapat bunting. Masa kehamilan mencapai 19-23 hari, dengan rata-rata 21 hari. Tikus jantan lebih lambat menjadi dewasa daripada betinanya, yaitu pada umur 60 hari. Lama hidup tikus sekitar 8 bulan.
Sarang tikus pada pertanaman padi masa vegetatif cenderung pendek dan dangkal, sedangkan pada masa generatif lebih dalam, bercabang, dan luas karena mereka sudah mulai bunting dan akan melahirkan anak. Selama awal musim perkembangbiakan, tikus hidup masih soliter, yaitu satu jantan dan satu betina, tetapi pada musim kopulasi banyak dijumpai beberapa pasangan dalam satu liang/sarang. Dengan menggunakan Radio Tracking System, pada fase vegetatif dan awal generatif tanaman, tikus bergerak mencapai 100-200 m dari sarang, sedangkan pada fase generatif tikus bergerak lebih pendek dan sempit, yaitu 50-125 m dari sarang.
Tikus sawah sampai saat ini masih menjadi hama penting pada tanaman padi di Indonesia. Sebaran populasinya cukup luas dari dataran rendah sampai pegunungan, dari areal sawah sampai di gudang/perumahan. Kerusakan padi akibat serangan tikus yang mencapai ribuan hektar dilaporkan pertama kali pada tahun 1915 di Cirebon, Jawa Barat, selanjutnya tiap tahun terjadi peningkatan kerusakan tanaman padi dengan intensitas serangan sebesar 35%. Pengendalian yang sesuai untuk saat sekarang adalah pengendalian hama tikus terpadu, dengan komponen pengendalian kultur teknis, hayati, mekanis, dan kimiawi.
1. Kultur teknik
Tanam serempak. Penanaman serempak tidak harus bersamaan waktunya, jarak antara tanam awal dan akhir maksimal 10 hari. Dengan demikian diharapkan pada hamparan awah yang luas kondisi pertumbuhan tanaman relatif seragam. Apabila varietas yang ditanam petani berbeda, maka varietas padi yang berumur panjang sebaiknya ditanam lebih dahulu, sehingga minimal dapat mencapai panen yang serempak.
Apabila penanaman serempak, maka puncak populasi tikus yang padat menjadi singkat, yaitu ketika masa generatif dan pakan tersedia, pada saat itu tikus sudah menempati areal persawahan. Padat populasi mulai turun pada 6-7 minggu setelah panen, tikus mulai meninggalkan sawah dan kembali ke tempat persembunyiannya. Kondisi ini tidak menguntungkan bagi perkembangan tikus, dan sangat berlainan apabila penanaman padi tidak serempak yang memberi peluang tikus untuk lama tinggal di persawahan karena pakan tersedia.
Meminimalkan tempat persembunyian/tempat tinggal. Ukuran pematang sebaiknya mempunyai ketinggian sekitar 15 cm dan lebar 20 cm, pematang seperti ini tidak mendukung tikus dalam membuat sarang di sawah, sebab kurang lebar dan kurang tinggi bagi mereka, sehingga tidak nyaman. Mereka memerlukan paling tidak tinggi dan lebar pematang sekitar 30 cm. Lahan yang dibiarkan tidak diolah juga menjadi sarang yang nyaman bagi tikus untuk sembunyi. Oleh karena itu pengolahan tanah akan mempersempit peluang menjadi tempat persembunyian mereka.
Sanitasi. Kebersihan sawah dan lingkungan sekitar sawah penting untuk diperhatikan, agar tikus tidak bersarang disana. Rumput, perdu, maupun belukar di sekitar sawah atau sungai dekat sawah perlu dibersihkan untuk mencegah digunakan sebagai tempat berlindung tikus sebelum melakukan invasi di sawah. Menjelang panen, populasi tikus meningkat dan mereka bersembunyi di sekitar sawah, maka tanah yang tidak ditanami akan tidak disukai mereka apabila di genangi air.
2. Hayati
Pemanfaatan musuh alami tikus diharapkan dapat mengurangi populasi tikus. Ular sawah sebenarnya menjadi pemangsa tikus yang handal, hanya sekarang populasinya di alam turun drastis karena ditangkap dan mungkin lingkungan tidak cocok lagi. Burung hantu (Tito alba) kini mulai diberdayakan di beberapa daerah untuk ikut menanggulangi hama tikus. Musang sawah juga memangsa tikus, namun sekarang sangat sedikit populasinya dan sulit dijumpai di sawah.
3. Mekanis
Pagar plastik dan perangkap sistem bubu. Pesemaian merupakan awal tersedianya pakan tikus di lahan sawah, sehingga menarik tikus untuk dating. Pemasangan pagar plastik yang dikombinasikan dengan perangkap tikus dari bubu dianggap merupakan tindakan dini menanggulangi tikus sebelum populasinya meningkat. Cara ini akan lebih efektif apabila petani membuat pesemaian secara berkelompok dalam beberapa tempat saja, sehingga jumlah perangkap dan plastik sedikit.
Pemasangan perangkap diletakkan pada sudut pagar plastik, pada sudut tersebut plastik dilubangi sebesar ukuran lubang pintu perangkap. Sekitar perangkap diberi rumput untuk mengelabuhi tikus, sehingga mereka tidak menyadari kalau sudah masuk perangkap. Pagar plastik menggunakan plastik dengan lebar 50-75 cm dan panjang secukupnya. Penggunaan pagar plastik tidak hanya untuk pesemaian, tetapi dapat juga untuk lahan sawah dengan tujuan melokalisir tempat masuknya tikus, yaitu mengarahkan ke lubang perangkap.
Gropyokan. Cara ini banyak dilaksanakan di pedesaan, dengan memburu tikus di sawah. Seringkali dilibatkan anjing pelacak tikus dan jarring perangkap. Hasil gropyokan dapat dalam jumlah banyak tangkapan, apabila menyertakan banyak petani secara serempak di areal luas. Kegiatan ini memerlukan koordinasi antar petani pemilik lahan, karena tikus yang digropyok sering lari melintas batas lahan pemilik sawah.
4. Kimiawi
Umpan beracun. Cara pengendalian kimiawi dilakukan dengan menggunakan rodentisida, misalnya Ramortal, Dora, Klerat, Racumin, belerang, dan lainnya. Rodentisida yang dianjurkan sekarang adalah golongan anti koagulan yang bekerja lambat (tikus mati 2-14 hari setelah makan umpan beracun). Umumnya pelaksanaan pengendalian ini dengan memberikan umpan beracun kepada tikus. Namun sebelum dipasang umpan, perlu pemantauan tikus apakah populasinya tinggi atau belum. Tiap petakan sawah diberi sekitar 10 umpan, biasanya disediakan dulu umpan yang tidak beracun guna mengelabuhi tikus untuk tetap memakan umpan. Baru setelah beberapa lama, umpan beracun dipasang di sawah.
Fumigasi liang. Tindakan ini manjur dilakukan saat padi pada stadium awal keluar malai dan pemasakan, karena merupakan stadium perkembangan optimal tikus, yaitu induk dan anaknya berada dalam liang. Pengemposan sarang perlu diperhatikan ukuran lubang dan diusahakan agar tidak terjadi kebocoran dan asap maksimal mencapai sasaran. Pengemposan dapat dilanjutkan dengan pembongkaran sarang tikus, untuk memaksimalkan hasil pengendalian.

Direktorat Bina Perlindungan Tanaman. 1992. Tikus Sawah. Kerjasama Teknis Indonesia-Jepang Bidang Perlindungan Tanaman Pangan. Dir. Jen. Pertanian Tan. Pangan. Dep. Tan. Jakarta. 101 hal.
Harsiwi, T., J. Priyono, and O. Murakami. 1992. Studi operasional tikus sawah Rattus argentiventer di Jatisari pada musim tanam 1991. Direktorat Bina Perlindungan Tanaman. Dirjen Pertanian Tanaman Pangan. Dep. Tan. Jakarta. 26 hal.
Program Nasional Pengendalian Hama Terpadu. 1994. Pelatihan untuk Pelatih Pengendalian Hama Terpadu dengan Tekanan pada Tikus. Proyek PHT Pusat. Departemen Pertanian. Jakarta. 59 hal.


Oleh: Herminanto, Fakultas Pertanian UNSOED, Purwokerto
Filum Arthropoda sebagian berperan sebagai mangsa dari sejumlah hewan predator yang terdiri atas arthropoda lain dan spesies bukan arthropoda. Ikan dan kadal memangsa nyamuk, katak besar mengkonsumsi scarabidae, burung mynah memakan belalang, itik memakan wereng dsb. Ikan Gambusia affinis misalnya, telah luas digunakan di berbagai tempat di dunia untuk mengendalikan larva nyamuk.
Beberapa arthropoda predator menggunakan alat mulut untuk menggigit dan mengunyah mangsanya, seperti mantidae, capung, dan kumbang buas. Lainnya seperti Hemiptera, larva Neuroptera, lalat dan tungau tertentu, menggunakan alat mulut pencucuk dan pengisap untuk mengkonsumsi cairan tubuh mangsa.

Sebagian predator nampak gesit, pemburu yang rakus, secara aktif mencari mangsa di tanah atau pada vegetasi, seperti dilakukan oleh kumbang buas, serangga sayap jala (lacewing) dan tungau, atau menangkap mangsa ketika terbang seperti dilakukan oleh capung (dragonfly) dan lalat perompak (robberfly). Lalat predator lain, Ischiodon scutellaris, larvanya bertindak sebagai predator dan dewasa hidup mengonsumsi nektar.
Kebanyakan spesies bersifat predator pada stadia muda maupun dewasa, namun ada yang menjadi predator pada stadia larva saja, sedangkan imago mengkonsumsi madu atau lainnya. Adapula spesies bukan predator terutama betina, mencari mangsa untuk larvanya dengan meletakkan telur di dekat mangsa, karena larva sering tidak dapat mencari pakan sendiri. Lalat syrphidae misalnya, meletakkan telur di dekat koloni aphids yang berguna sebagai sumber makanan saat telur menetas menjadi larva yang buta dan tidak berkaki.

Ordo Coleoptera yang dikenal sebagai bangsa kumbang memiliki anggota yang sebagian bertindak sebagai predator. Famili yang menjadi predator antara lain: Coccinellidae (dikenal sebagai lady beetles, lady birds, atau kumbang buas), Shilphidae, Staphylinidae, Histeridae, Lampyridae, Cleridae, Cantharidae, Meloidae, Cincindelidae, Carabidae, Dysticidae, Hydrophilidae, dan Gyrinidae. Coccinelidae dan Carabidae dipandang sebagai agen pengendali hayati penting serangga hama tanaman.
Coccinellidae. Famili ini sudah banyak yang berhasil digunakan sebagai musuh alami di daerah tropik maupun subtropik.

Predator Chilomenes sexmaculatus F.
Musuh alami merupakan salah satu komponen dalam pengendalian hama terpadu (PHT), sehingga penelitian pemanfaatan musuh alami (predator, parasitoid dan patogen) sangat penting untuk mendukung keberhasilan pengendalian hama tanaman yang berwawasan lingkungan.
Menurut Kalshoven (1981) musuh alami ini termasuk kumbang buas dari famili Coccinellidae dan ordo Coleoptera, imago berwarna merah dengan becak hitam melintang pada bagian elitra. Predator tersebut panjangnya 5-6 mm, tersebar luas di daerah tropik. Larva mencapai panjang 8 mm, berwarna hitam kecoklatan dengan garis kuning melintang di bagian abdomen dan terdapat empat baris setae. Imago tertarik cahaya matahari dan sering mengunjungi bunga yang sedang mekar. Perkembangan dari telur sampai dewasa mencapai 18-24 hari. Di Jawa predator tersebut ditemukan pada tanaman pertanian yang banyak afisnya, sangat rakus terhadap mangsanya dan bila tidak menemukan mangsa mereka kadang-kadang mengkonsumsi polen. Perkembangan mencapai 12-14 hari apabila diberi mangsa Astegopterix sp., kutu tanaman yang menjadi hama pada tanaman kelapa. Betina meletakkan telurnya sampai berumur sekitar 3,5 bulan dengan jumlah telur total mencapai 3.000 butir.
Predasi, dalam arti luas merupakan cara hidup binatang dan dalam arti khusus merupakan pola hidup serangga pemangsa termasuk C. sexmaculatus. Beberapa keberhasilan pengendalian hayati hama tanaman pertanian adalah melalui pemanfaatan predator. Menurut Holling (1961), terdapat lima komponen hubungan antara predator dan mangsa yaitu :
1. Kepadatan mangsa
2. Kepadatan predator
3. Keadaan lingkungan, seperti adanya makanan alternatif
4. Sifat mangsa, misalnya mekanisme mepertahankan diri dari serangan pemangsa
5. Sifat predator, misalnya cara menyerang mangsa.
Penggunaan predator sebagai agen hayati pengendalian hama tanaman memiliki beberapa keuntungan dibandingkan dengan cara pengendalian lainnya karena aman, permanen dan ekonomis. Keamanan dari pemanfaatan predator merupakan faktor penting, sebab banyak musuh alami bersifat spesifik (khusus) terhadap mangsa tertentu. Oleh sebab itu tidak mungkin spesies bukan sasaran akan dipengaruhi oleh predator, seperti pada penggunaan pestisida yang berspektrum luas.
Penggunaan predator juga relatif premanen, karena hampir tidak mungkin predator melakukan eradikasi suatu spesies terutama mangsa. Ketika mereka merasa kenyang, perburuan dan penangkapan mangsa akan berhenti. Musuh alami yang efisien memberikan pengaruh pada fuktuasi populasi mangsa tanpa adanya campur tangan manusia. Sekali predator mapan di suatu tempat maka untuk jangka lama mereka secara alami mengendalikan populasi mangsanya.
Predator sebagai salah satu musuh alami hama dalam pemakaiannya juga dapat dipandang ekonomis, bila ditemukan predator yang efisien maka tidak banyak tindakan yang dilakukan, sedangkan penyemprotan pestisida sering dilakukan secara rutin dengan tambahan biaya, waktu dan tenaga. Predator yang sudah mapan mampu mencari mangsa sendiri di alam.
Kelemahan kecil pemanfaatan predator adalah perlunya waktu cukup lama untuk mendapatkan predator yang efektif sebagai agen hayati pengendalian hama tanaman. Pengendalian hayati menggunakan predator membutuhkan penelitian yang kompleks dan melibatkan kaitan antara pemangsa, mangsa (hama) dan tanaman inang dari mangsa.

Pengelolaan predator C. sexmaculatus
Secara umum terdapat tiga cara dalam melaksanakan pemanfaatan musuh alami dengan predator yaitu :
1. Konservasi dan peningkatan predator yang telah tersedia dengan manipulasi lingkungannya.
2. Impor dan kolonisasi predator terhadap hama asli atau pendatang.
3. Pembiakan dan pelepasan masal predator yang meliputi augmentasi dan inokulasi inundatif (Stehr, 1982).
Predator ini dengan sifat yang dimilikinya tidak dapat mencegah semua kerusakan akibat serangan hama tanaman, karena hubungan dengan hama sebagai mangsa cenderung berfluktuasi, bahkan ia tidak dapat menurunkan populasi mangsa sampai titik nol.

Perkembangan dan Respon Fungsional Predator terhadap Mangsa
Di alam predator ini berkembang sejalan dengan perkembangan mangsa. Setelah kopulasi beberapa jam kemudian betina meletakkan telur-telurnya secara kelompok di sekitar bagian tanaman dimana mangsa atau afis banyak dijumpai. Telur yang menetas menjadi larva instar 1 yang masih sedikit mengkonsumsi mangsa. Semakin lama semakin besar dan mencapai 4 instar. selanjutnya larva instar akhir akan mencanari tempat untuk pupasi. Beberapa hari kemudian imago muncul (Kalshoven, 1981; Luff, 1983; Ricklefs, 1977).
Hubungan saling tergantung antara pemangsa (predator) dan mangsa merupakan salah satu sifat pemangsa yang dikehendaki. Di alam, banyaknya mangsa di suatu tempat dalam kurun waktu tertentu jarang sekali statis melainkan mengalami fluktuasi. Kelimpahan mangsa akan menarik minat predator untuk datang dan tinggal di tempat tersebut.
Tanggapan predator terhadap perubahan populasi mangsa menurut Solomon (1949 dalam Herminanto, 1999) dapat berupa 1) tanggapan fungsional yaitu perubahan banyaknya mangsa yang dikonsumsi oleh satu individu pemangsa pada kondisi populasi mangsa yang berbeda dan 2) tanggapan numerik yaitu perubahan kepadatan populasi pemangsa pada kepadatan populasi mangsa yang berlainan. Karakteristik kedua tanggapan tersebut menunjukkan efektifitas suatu pemangsa dalam mengendalikan populasi mangsanya. Lebih lanjut New (1991) memerinci respon fungsional menjadi empat tipe. Tipe I khas terjadi pada binatang avertebrata air yang makan plankton dan jumlah plankton yang dimakan merupakan proporsi langsung dari kelimpahan plankton di sekitarnya. Tipe II (parabolik) khas untuk pemangsa arthropoda yang menunjukkan adanya peningkatan pemangsaan dengan bertambahnya jumlah mangsa yang tersedia. Tipe III menggambarkan hubungan jumlah mangsa tersedia dan yang dimakan dalam bentuk kurva sigmoid. Tipe IV menunjukkan penurunan laju predasi pada kepadatan populasi mangsa tinggi. Hassell (1966) mengemukakan bahwa banyak serangga predator cenderung sebagai pemangsa dengan tipe III. Kajian respon fungsional sangat berarti untuk mendeteksi mekanisme dinamika populasi mangsa di lapangan. Respon fungsional dapat juga menunjukkan bahwa predator menjadi faktor mortalitas yang bersifat bergantung kepada kepadatan terhadap mangsa. Suatu calon agensia pengendali hayati hama harus memiliki respon fungsional yang kuat terhadap mangsanya. Kepadatan populasi predator C. sexmaculatus dan mangsanya yaitu kutu daun jagung Rhopalosiphum maidis Fitch.

Tanggapan fungsional dianalisis dengan melakukan estimasi banyaknya mangsa yang dikonsumsi dengan menggunakan formula Holling (1959 dalam Herminanto, 2000) yaitu :
Ne = {a'TtNt/(1+a'ThNt)}
Ne = estimasi jumlah kutu tanaman yang dikonsumsi, a’ = laju pemangsaan, Th = waktu memangsa, Tt = total waktu memangsa, dan Nt = jumlah afis yang disediakan.

Hassell, M. P., 1966. Evaluation of Parasite or Predator Responses. J. Anim. Ecol. 35 : 65-75.
Herminanto, 1999. Respon Fungsional dan Perkembangan Predator Coelophora inaequalis Thunb. Sebagai Musuh Alami Kutu Tanaman Aphis craccivora Koch. Lap. Penel. Fak. Pertanian Unsoed. Purwokerto. 45 hal.
Herminanto. 2000. Perkembangan dan Model Tanggapan Predator Chilomenes sexmaculatus F. terhadap Kutu Tanaman Jagung Rhopalosiphum maidis Fitch. Lap. Penel. Fak. Pertanian Unsoed. Purwokerto. 53 hal.
Holling, C. S., 1961. Principles of Insect Predation. Ann. Rev. Entomol. 6 : 163-182.
Kalshoven, L. G. E., 1981. The Pests of Crops in Indonesia. Revised and Translated by P. A. van der Laan. PT Ikhtiar Baru van Hoeve. Jakarta. 702 pp.
Luff, M. L., 1983. The Potential of Predators for Pest Control. Agriculture, Ecosystem and Environment 10 : 159-181.
New, T. R. 1991. Insects as Predators. New South Wales University Press. Kensington. 177 pp.
Ricklefs, R. E., 1977. Ecology. Chiron Press. New York.
Stehr, F. W., 1982. Parasitoids and Predators in Pest Management. Hal. 135-174. Dalam Metcalf, R. L. and W. H. Luckmann (Eds.). Introduction to Insect Pest Management. Second edition. John Wiley and Sons Inc. New York.